Berita

Mayjen TNI Dr. dr. Tugas Ratmono, Sp.S, M.A.R.S., M.H.: Perang di Masa Pandemi Sampai Lupa Hari

14 Oktober 2020
Mayjen TNI Dr. dr. Tugas Ratmono, Sp.S, M.A.R.S., M.H.: Perang di Masa Pandemi Sampai Lupa Hari

Jakarta, puskes-tni.mil.id. Mayjen TNI Dr. dr. Tugas Ratmono, Sp.S., M.A.R.S., M.H., adalah satu dari tiga narasumber tetap dalam talkshow di Media Center Satuan Tugas Penanganan Covid-19 Graha BNPB Jakarta. Jenderal bintang dua ini kebagian waktu berdialog untuk program acara “Update RS Darurat Covid-19” Wisma Atlet Kemayoran Jakarta setiap hari Senin.

dr. Tugas merupakan lulusan Sekolah Perwira Militer Sukarela (Sepamilsuk) tahun 1989 yang saat ini mengemban amanah sebagai Kepala Pusat Kesehatan TNI.

Perwira Tinggi Angkatan Darat ini lahir di Kebumen, Jawa Tengah, 13 September 1963. Gelar pendidikannya tidak sedikit. Untuk S1 diraih di Fakultas Kedokteran Universitas Gadjah Mada tahun 1990, S2 Kajian Administrasi Rumah Sakit Universitas Indonesia (2015), Hukum UPN Jakarta (2019), dan S3 Hukum Universitas Hasanuddin (2016).

Semangat dr. Tugas tak pernah padam dalam mengkampanyekan hidup sehat dengan adaptasi kebiasaan baru di tengah pandemi Covid-19 dengan 3M: memakai masker, menjaga jarak dan menghindari kerumunan, serta mencuci tangan pakai sabun dengan air mengalir.

Koordinator RS Darurat Covid-19, Wisma Atlet Kemayoran Jakarta ini tiba di studio, didampingi ajudannya Letnan Dua Iswahyudi, selalu “before time”, lebih awal dari jadwal yang sudah ditentukan. Dengan seragam tentara dan masker menutupi hidung, mulut, hingga dagu, dr. Tugas menyapa hangat seluruh kru di studio.

Tak sedikit kisah menarik yang berujung gelak tawa di balik panggung studio Media Center Satgas Covid-19 dari jenderal yang tak pernah bosan memberikan semangat pada masyarakat untuk menegakkan protokol kesehatan. Misalnya saat briefing dengan host yang meminta jenderal bintang dua ini merespons setiap pertanyaan dengan kalimat panjang.

Alasannya demi menyelamatkan durasi dan terhindar dari insiden “kehabisan nafas” di depan kamera nanti. Sambil bercanda, dr. Tugas mengatakan dirinya akan menjawab sepanjang mungkin di panggung nanti. "Bukan saya kalau jawabannya pendek-pendek," ujar dr. Tugas diakhiri gelak tawa.

Belum lagi dengan obrolan belakang layar dengan Wakil Ketua Umum Pengurus Besar Ikatan Dokter Indonesia Dr. Slamet Budiarto, S.H., M.H.Kes yang menjadi teman dialognya pada Senin (5/10) lalu. Saat briefing, ternyata dr. Tugas dan dr. Slamet merupakan putra daerah Kebumen, Jawa Tengah, dan lulusan SMP Negeri 1 Kebumen.

Biasanya saat berfoto dan ngobrol singkat sebelum meninggalkan studio Media Center Satgas Covid-19 Graha BNPB Jakarta menjadi ritual melepas ketegangan usai siaran live streaming selama setengah jam. Berbagai gaya, terutama pose andalan "Salam Tangguh" dengan mengepalkan jari tangan di dada, seakan menjadi prosedur tetap bagi narasumber sebelum melangkah keluar pintu studio.

Sambil berjalan keluar studio, dr. Tugas pernah menceritakan padatnya jadwal kegiatan dirinya dalam memutus mata rantai penyebaran wabah Covid-19. Sebagai orang nomor satu di RS Darurat Covid-19 Wisma Atlet Kemayoran Jakarta membuat aktivitasnya mendadak super sibuk. Seperti melakukan pengecekan sarana dan prasarana pendukung agar memastikan operasional RS Darurat Covid-19 berjalan sesuai aturan.

Saking “padat merayap”-nya kegiatan, jadwal pangkas rambut pun beberapa kali tertunda demi tugas negara memutus mata rantai Covid-19.

“Hampir setiap hari kegiatan kontrol rutin mulai dari kebutuhan obat pasien, memastikan fasilitas infrastruktur, sarana, dan prasarana di Wisma Atlet itu berjalan baik. Semua saya lakukan demi negara sampai-sampai saya lupa ini hari apa,” papar dr. Tugas sambil bergegas masuk ke mobil dinasnya.

Sumber berita dari: https://covid19.go.id/

PEJABAT

KAPUSKES TNI
MAYOR JENDERAL TNI Dr. dr. Tugas Ratmono, Sp.S., M.A.R.S., M.H.

Link Web

Visitor

Hari Ini 10
Kemarin 25
Minggu Ini 119
Bulan Ini 229

Login Website Puskes TNI

Forgot Password